Jamaah AR-Fachruddin
Universitas Muhammadiyah Malang
Jamaah AR-Fachruddin
Universitas Muhammadiyah Malang

Mengapa Waktu Bergerak Maju, Tidak Mundur?

Author : Administrator | Senin, 01 Februari 2016 13:16 WIB

Professor Joan Vaccaro dari ProGriffith University memaparkan alasan mengapa ada perbedaan antara masa depan dan masa lalu.

Mengapa Waktu Bergerak Maju, Tidak Mundur?
Ilustrasi. (Thinkstock)
























Professor Joan Vaccaro dari ProGriffith University telah mengajukan saran mengapa ada perbedaan antara masa depan dan masa lalu. Menurut perhitungan yang ia lakukan, hukum fisika tidak perlu membedakan antara ruang dan waktu, tetapi karena kita tidak mengalami waktu dengan cara yang sama seperti ruang, sesuatu pasti membuat waktu berbeda. Ia berpikir jawabannya adalah kelas khusus fenomena kuantum.

Fenomena kuantum tertentu tidak berperilaku dengan cara yang sama, Anda akan maju atau mundur dalam waktu. Ia menyarankan bahwa ini merupakan kunci untuk memahami panah waktu yang "asimetri", atau waktu satu arah. Vaccaro mengatakan bahwa pada khususnya, partikel subatomik yang dikenal sebagai meson K dan B dapat memberikan beberapa informasi menarik. Penelitiannya diterbitkan dalam Proceedings of The Royal Society A.

"Jika Anda ingin tahu ke mana alam semesta datang dan ke mana ia akan pergi, Anda perlu tahu tentang waktu," kata Vaccaro dalam sebuah pernyataan.

"Percobaan pada partikel subatom selama 50 tahun terakhir menunjukkan bahwa, alam tidak memperlakukan kedua arah waktu yang sama. Secara khusus, partikel-partikel subatomik yang disebut meson K dan B berperilaku sedikit berbeda tergantung pada arah waktu. "

Berikut analoginya, Anda meninggalkan secangkir kopi di atas meja dan diharapkan untuk tetap tinggal di sana. Tentu, Anda dapat bergerak di sekitar meja, tetapi cangkir itu masih akan menjadi secangkir kopi di atas meja. Jika cangkir mulai begerak dan kopi menyiprat dari cangkir, Anda akan berpikir sesuatu yang sangat aneh sedang terjadi.

Gerak cangkir bukanlah sesuatu yang kita alami, karena akan melanggar massa konservasi, tetapi jika ruang dan waktu benar-benar dua sisi mata uang yang sama, maka memang harus terjadi. Dan sebagai objek yang dibatasi dalam ruang (mendapat ukuran dan posisi), mereka juga dibatasi oleh waktu (mereka bisa muncul dan menghilang).

"Dalam hubungan antara waktu dan ruang, ruang lebih mudah dipahami karena itu hanya di sana," tambahnya. "Tapi kali ini, selamanya memaksa kita menuju masa depan.”

"Namun sementara kita memang bergerak maju dalam waktu, ada juga beberapa gerakan mundur, semacam efek bergoyang, dan itu adalah gerakan yang saya ingin ukur menggunakan meson K dan B."

Profesor Vaccaro mengulang persamaan mekanika kuantum dengan cara konservasi massa yang tidak memberikan kondisi pada alam semesta. Dengan demikian, ia menemukan bahwa waktu dan ruang tidak benar-benar berperilaku identik dalam skenario itu. Bahkan lebih menarik, sekali pelanggaran simetri diperbolehkan, persamaan berkembang menjadi sesuatu yang menggambarkan alam semesta kita, dan hukum kekekalan massa muncul secara organik dari teori ini.

"Memahami bagaimana evolusi waktu datang dengan cara ini membuka pandangan baru pada sifat dasar dari waktu itu sendiri," katanya. "Ini bahkan dapat membantu kita lebih memahami ide-ide aneh seperti perjalanan kembali dalam waktu."pungkas Vacccaro.

Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image